Loading...

Bolehkah Ibu Hamil Tetap Menyusui Bayinya?

Ada banyak orang tua yang tidak lagi memberikan ASI kepada bayinya ketika mengetahui bahwa si ibu hamil. Benarkah?

Dedi Setiawan, IBCLC, Tim Konselor Laktasi Kemang Medical Care seperti yang dikutip dari republika memberikan jawabannya untuk Anda.

loading...

Sebagai orang tua kita pasti ingin memberikan yang terbaik untuk anak, termasuk dalam memberikan makanan. Dan ASI adalah satu-satunya makanan tebaik untuk bayi usia 0-6 bulan. Ketika ada suatu keadaan yang mungkin berpengaruh atau memiliki dampak terhadap proses menyusui, atau jika kita tidak tahu efek keadaan tersebut, tentu kita merasa khawatir.

Masa menyusui yang berbarengan dengan masa kehamilan anak berikutnya, adalah contoh salah satu keadaan yang sering menimbulkan kekhawatiran ini. Sehingga kemudian seringkali timbul pertanyaan, bisakah saya menyusui sewaktu hamil? Jawabannya YA, seorang ibu tetap dapat menyusui anaknya meskipun sedang hamil anak yang berikutnya.

Begitu mendengar jawaban ini, pasti langsung muncul beberapa pertanyaan yang berhubungan dengan kesehatan ibu dan janin;

1. Khawatir keguguran
Proses menyusui melibatkan hormon oksitosin yang akan menyebabkan kontraksi pada payudara dan rahim. Namun tingkat kontraksi dari hormon oksitosin ini tidak memiliki dampak yang terlalu besar pada rahim selama hamil, tidak sampai pada tingkatan bisa menyebabkan kelahiran bayi, kecuali jika waktu melahirkan sudah mendekati harinya atau ada hal-hal lain yang berpengaruh. Kontraksi rahim ini dapat dibandingkan dengan kontraksi yang terjadi pula pada saat berhubungan sex. Hubungan sex akan menyebabkan rahim berkontraksi, namun sex tidak serta-merta dihentikan ketika ibu sedang hamil.

2. Kebutuhan nutrisi
Asupan makanan dengan kandungan protein dan karbohidrat yang lebih tinggi dibutuhkan seorang ibu yang hamil dan menyusui, karena keadaan ini memang memerlukan tambahan tenaga. Disarankan untuk makan-makanan alami dalam pemenuhan kebutuhan ini.

3. Produksi ASI
Setelah beberapa bulan, produksi ASI biasanya akan berkurang, ini berhubungan dengan semakin meningkatnya kadar hormon estrogen di dalam tubuh, dan hal ini memang alamiah. Rasa ASI mungkin berubah, namun tidak selalu, dan bayi mungkin akan menyapih dirinya sendiri. Selama berada di dalam tubuh, ASI tidak akan pernah basi.

4. Kondisi ibu secara umum
Menyusui atau hamil saja sudah pasti akan membuat ibu merasa lelah, apalagi jika keduanya terjadi secara bersamaan. Jika seorang ibu menyusui merasa kelelahan, maka hal ini dapat mengurangi jumlah ASI yang dikeluarkannya. Jadi solusinya adalah cukup istirahat dan cukup mengonsumsi makanan bergizi, jika mungkin usahakan yang alamiah.

5. Kondisi payudara
Ketika hamil, sensitifitas pada daerah payudara meningkat, sehingga ibu akan lebih mudah merasa nyeri ketika menyusui saat hamil, dibanding jika tidak sedang hamil.

6. Konsultasikan dengan dokter anda
Setiap orang memiliki kondisi tubuh dan kesehatan yang berbeda. Informasi yang disampaikan di sini hanya pada keadaan normal-wajar. Jika ada pertimbangan kesehatan khusus, misalnya punya riwayat keguguran yang sering, sudah lama menikah namun belum juga dikaruniai anak, kontraksi rahim berlebihan ketika menyusui, atau keadaan yang lain, sebaiknya tetap didiskusikan dengan dokter anda.

Loading...
Bolehkah Ibu Hamil Tetap Menyusui Bayinya? | inicarak | 4.5